Friday, May 29, 2009

:: Kisah Sedih yang sudah berlalu ::



Ini adalah sebuah catatan untuk seorang insan yang aku hampir terlupakan. Maafkan Hun, sayang. Masih memanggilnya sayang, masih menganggap dirinya kesayangan. Banyak perkara yang aku telahpun lupa - mungkin terlalu sedih dan berat untuk ditanggung oleh insan yang lemah seperti aku ini.

Di malam yang sesunyi ini
Aku sendiri tiada yang menemani
Akhirnya kini kusedari
Dia telah pergi tinggalkan diriku
Adakah semua ’kan terulang
Kisah cintaku yang seperti dulu
Hanya dirimu yang kucinta dan kukenang di dalam hatiku
Takkan pernah hilang bayangan dirimu untuk selamanya
Mengapa terjadi kepada diri mu
Aku tak percaya kau telah tiada
Haruskah kupergi tinggalkan dunia
Agar aku dapat berjumpa dengan mu
Mengapa terjadi kepada diri mu
Aku tak percaya kau telah tiada
Mengapa terjadi kepada diri mu
Aku tak percaya kau telah tiada
Haruskah kupergi tinggalkan dunia
Agar aku dapat berjumpa dengan mu



Masih teringat dan terbayang wajah anak kecil yang terpinga-pinga melihat sekujur tubuh di hadapannya yang tidak bergerak pabila perkataan PAPA dipanggil. Hati rasa sebak. Teringat lagi bila anak kecil itu terjerit-jerit memanggil nama PAPA melihat seorang lelaki yang mirip PAPAnya. Aku tidak bisa lagi menangisi pemergian beliau. Dah kering air mata. Ada memori yang aku sudah lupa. Ada memori yang masih jelas. Dalam perkenalan yang singkat, namun dia memberi kesan yang mendalam di lubuk jiwa. Biarkan dia bersemadi dengan tenang di sana.
'Jangan mati kerana aku, sayang' - kataku
'Kamu harus terus hidup untuk aku' - katanya

Semoga dia tenang di sana..........
=)

No comments:

Uolls Boleh Jadi Suka

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...